“Dandera Lamp” Ukiran Lampu Zaman Firaun. Apakah Inspirasi Lampu T.A. Eddison Berasal dari sini?

Setelah saya mengetahui relief ini saya sempat berfikir apakah Thomas Alfa Eddison mendapatkan inspirasi membuat lampu dari relief ini??



gambar lampu dandera jikadi perjelas:



Ini adalah keyakinan luas dalam ilmu alternatif bahwa nenek moyang kita memiliki pengetahuan teknologi yang jauh lebih besar daripada ilmu pelajaran kita adalah bersedia untuk menerima. Banyak dari teori-teori yang kurang pondasi serius dan seringkali didasarkan pada spekulasi tekor.


Lampu



Dalam kuil Hathor di Dendera, beberapa puluhan kilometer

utara Luxor, ada relief ditafsirkan oleh beberapa “pakar” sebagai lampu.


Namun teori bahwa listrik dikenal dan digunakan di zaman kuno tampaknya untuk beristirahat di atas pondasi yang jauh lebih stabil. Kunci seluruh teori terletak beberapa ratus kilometer sebelah timur Mesir, di hari ini Irak. Ada beberapa pot aneh ditemukan. Beberapa silinder tembaga yang terkandung kedap air, terpaku ke dalam lubang dengan aspal. Di tengah silinder adalah tongkat besi, yang diselenggarakan di tempat juga dengan aspal. Para excavator yang menemukan pertama pot pada tahun 1936 ini yakin: ini adalah elemen galvanik, baterai yang primitif. Rekonstruksi memang menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk menciptakan listrik dengan itu.


Unsur lain kunci untuk tesis-elektro sebenarnya sesuatu yang hilang.

Ini adalah teka-teki dimana ilmu pengetahuan buku sekolah adalah capitulating. Jelaga. Dalam tidak ada ribuan makam di bawah tanah dan poros piramida ditemukan satu jejak jelaga, sebagaimana kita diberitahu oleh penulis tesis-elektro, walaupun banyak dari makam ini sering penuh dengan lukisan berwarna-warni. Tetapi sumber cahaya primitif orang Mesir tahu (lilin, lampu minyak dll) selalu meninggalkan jelaga dan menggunakan oksigen. Jadi bagaimana DID orang Mesir mendapatkan cahaya mereka? Beberapa rasionalis yang berdebat dengan cermin, tapi kualitas tembaga pelat orang Mesir digunakan sebagai cermin tidak cukup baik untuk itu.

Temple of Hathor di Dendera



Dalam kuil di Dendera, beberapa puluhan kilometer utara Luxor, beberapa ahli menemukan cahaya. Seorang insinyur listrik Norwegia melihat bahwa obyek ditampilkan pada relief di bagian atas halaman ini bisa bekerja sebagai lampu. Seorang rekan Austria mampu membangun sebuah model kerja, dan dua penulis terkenal di AAS, Peter Krassa dan Rainer Habeck, bahkan bisa bekerja keluar suatu teori yang nyata didasarkan pada itu. Apa yang kita lihat adalah pertanyaan tanpa bentuk umbi, dengan dua tangan mencapai ke dalamnya mendekati akhir tebal, dan semacam kabel pada ujung yang lain, dari mana ular melompat keluar untuk menyentuh lengan di sisi lain. Seluruh ansambel benar-benar tampak seperti lampu.



Gambar lain dari kriptus dari Dendera: Timur relief di dinding selatan


Apakah ini buktinya? Apakah orang Mesir mengenal dan menggunakan lampu listrik? Jika demikian, di mana mereka mendapatkan prinsip dari? Itu, dari penemuan mereka sendiri, atau mereka memiliki bantuan?

Jelaga dan Lampu


Sebelum saya masuk ke rincian Dendera, saya akan memeriksa beberapa bukti. Itu karena beberapa penulis beberapa poin gunakan untuk menyiapkan “misteri cahaya” yang berbeda dengan apa yang saya lihat secara pribadi. Berikut adalah dua dari banyak kutipan:


“Krassa dan Habeck yang mengatakan kepada kita, bahwa obor, lampu minyak atau lilin memancarkan jelaga dalam skala besar, yang harus detecteable pada dinding dan langit-langit Tapi itu. Ini tidak terjadi.” [1]



atau


“Di Romawi dan obor dunia Yunani dan lampu minyak yang digunakan untuk menerangi gedung-gedung. Di mana pun tempat yang tersisa di mana perangkat tersebut diposisikan, kita dapat menemukan jejak-jejak jelaga di dinding dan langit-langit Tapi dalam. Mesir kuno … kita dapat menemukan ini jejak pembakaran tempat “. [2]


Nah, saya telah di Mesir beberapa kali sekarang, dan aku tidak pernah punya masalah untuk mendeteksi jelaga di piramida dan makam. Sebagai contoh di sini jelaga menutupi dinding-dinding ruang pemakaman dari Piramida Merah Dahschur:


Ruangan ini benar-benar di atas tanah, dibangun oleh Snofru, bapak pembangun Piramida Besar, Khufu. jelaga tampaknya akan milimeter tebal, dan jika orang pergi melalui bagian piramida di Mesir melihat langit-langit cukup untuk menemukan jelaga dalam kelimpahan.


Komentar yang tertua yang dikenal dengan saya tentang jelaga di Piramida Agung dari John Greaves, dalam sebuah buku dari 1638! [3]!


Bagian-bagian dan ruang dalam piramida Mesir dibangun dengan beberapa pengecualian dalam saluran terbuka seperti contoh Abu Roasch di bawah ini. Sebuah ruang istirahat besar itu dilengkapi dengan beberapa lapis blok lantai dan dinding, sarkofagus diturunkan ke dalam ruang terbuka, dihiasi bagian dinding, selesai luar, dicabut turun dan diletakkan pada tempatnya, atap diposisikan, dan kemudian selokan itu diisi . Seluruh proses pembangunan berlangsung di siang hari bolong.


Ruang besar piramida merah, dan bagian-bagian dalam Piramida besar, juga dibangun di siang hari penuh. Sepanjang waktu, sampai langit-langit blok terakhir diposisikan tahun setelah ruangan dimulai, semua tugas-tugas seperti pemoles dan perabotan dinding dan atap balok bisa dilakukan di siang hari. Mengapa harus ada jelaga pada konstruksi seperti itu? Dalam usia piramida hanya proyek konstruksi yang sangat sedikit diperlukan cahaya buatan, seperti-Djoser labirin dan lorong bawah tanah dan ruang dalam piramida Khufu.



Ini sama dengan ruang dihiasi dari piramida dari dinasti 5 dan 6. Semua dekorasi dapat dimasukkan ke blok dinding di siang hari bolong yang kemudian ditutup setelah itu. Bahkan sebagian besar makam mastaba swasta dapat diselesaikan tanpa cahaya buatan. Jadi hilang jelaga dalam semua konstruksi ini akan menjadi misteri sama sekali.


Yah, tapi apa lucu IS: Dalam semua bangunan yang tidak memerlukan pencahayaan buatan, jelaga dapat ditemukan. Bahkan dinding relief kriptus mana mereka seharusnya bohlam lampu ditemukan ditutupi dengan jelaga, seperti gambar ini menunjukkan::



Warna putih asli dari batu kapur dapat dilihat pada tepi blok set ulang …


Buku ini kutipan dari atas kini telah dipalsukan dua kali. Untuk satu, banyak ayat-ayat tidak diperlukan pencahayaan buatan, dan kedua mereka juga mengandung banyak jelaga.


Sumber jelaga cukup jelas: hampir semua bangunan telah dibuka di zaman kuno dan tempat-tempat wisata selama berabad-abad, bahkan ribuan tahun. Sebagai contoh: tulisan-tulisan Yunani yang ditemukan di ruang subterran dari Piramida Agung.


Ada ribuan pengunjung di dalamnya, dan setiap satu pun dari mereka, sampai awal abad ke-20, harus menggunakan lampu minyak, lilin atau obor api untuk mendapatkan cahaya. Dan semua orang-orang menghabiskan jumlah yang jauh lebih besar dari waktu di gedung-gedung dari pembangun asli.


Awal evaluasi


Salah satu argumen dasar utama bagi gagasan lampu telah menghilang. Kita sekarang melihat bahwa bahwa “tidak ada jelaga” argumen yang pasti benar, karena bahkan bangunan yang tidak membutuhkan cahaya selama konstruksi jelaga di dalamnya. Situasi buruk yang bahkan bisa lebih buruk … Mari kita lihat



Merokok lampu


Ini adalah pelajaran pertama saya di bagaimana teka-teki laris adalah mati dalam ilmu pengetahuan alternatif. Karena pertama kali saya membahas topik ini bahkan sebelum aku punya koneksi ke Usenet: tahun 1989!


Aku tidak menulis apa pun kritis tentang Dendera atau bahkan Daeniken belum – yang masih lima tahun ke depan. Tapi buku Daenikens baru “Dalam den Augen der Sphinx” baru saja diterbitkan, dan bagian saya kutip di atas halaman itu dibahas dalam satu kelompok yang disebut “Maus-Netz”.


Nah, kalau Daeniken benar, maka semua gereja-gereja, rumah dan istana sebelum penemuan lampu listrik pasti sudah lubang jelaga, karena mereka semua memiliki lilin atau lampu minyak sebagai sumber cahaya utama. Aku tidak melihat itu, jadi ada kemungkinan, bahwa Daeniken salah. Jadi saya menyimpulkan bahwa percobaan itu perlu di sini.


Aku mengambil nampan abu, mengisinya dengan minyak zaitun, membentuk sumbu dari kapas, dan direndam dengan minyak. Lalu aku menaruh sumbu ke sisi mangkuk sehingga mencuat sekitar 5 mm di atas pelek. Aku menyalakan itu – dan itu menghasilkan api, mantap tanpa asap. Hanya yang sangat panjang sumbu mengakibatkan emisi jelaga.



Aku meletakkan piring putih dengan api, sekitar 50 cm tinggi, tapi aku tidak mampu untuk mendeteksi setiap jejak jelaga bahkan setelah waktu yang lama. Dan itu bagus untuk mengetahui setelah beberapa tahun yang bahkan para ahli seperti bahan ahli terkenal Clarke / Engelbach berbagi pendapat saya:


“Banyak pengunjung ke monumen menyatakan terkejut bahwa lukisan itu bisa saja dilakukan dalam kegelapan makam dan dalam cahaya redup candi Lampu Mesir adalah dari jenis yang paling sederhana, hanya sebuah sumbu mengapung dalam minyak.. Hal ini tidak jarang terwakili dalam adegan di makam, di mana biasanya mengambil bentuk sebuah wadah terbuka terpasang pada kaki yang tinggi, pada contoh yang lebih kecil, dapat ditangkap di tangan. Dalam gambar, ada timbul dari stopkontak apa yang kita menganggap untuk sumbu atau api, selalu melengkung di atasnya seakan ditiup oleh arus udara Stand lampu dalam kapur telah ditemukan di piramida El-Lahun,. dan representasi dari mereka di batu di ‘Labrinth’ di Hawara. Di rumah Mesir, hidangan kecil juga digunakan sebagai lampu. Mereka biasanya memiliki rims mereka terjepit ke cerat …


Tidak adanya asap menghitam di makam raja-raja juga tidak ada penjelasan sulit. Jika minyak zaitun digunakan, ada sangat sedikit asap, dan penutup yang sesuai di atas lampu, yang siap menyarankan berbagai metode sendiri, akan sangat mudah mencegah karbon yang disimpan di langit-langit “. [4]


Dan bahkan dari daerah mana cahaya buatan yang paling penting kita memiliki catatan dari Mesir sendiri: Makam banyak m 100 panjang di Lembah Para Raja yang definitif diterangi dengan lampu minyak dan sumbu, karena kita memiliki protokol tentang sumbu dan lampu membagikan untuk para pekerja setiap hari dari Lembah Para Raja – di mana ia dengan hati-hati didokumentasikan sumbu berapa banyak dari apa yang panjang, dan berapa banyak minyak diberikan kepada setiap pekerja – tidak ada misteri sama sekali bagaimana makam itu diterangi. Tidak ada tempat untuk lampu flash fir’aun. [5]



Setelah saya diposting hasil saya ke “Maus” Saya melakukan kontak pertama dengan keengganan tersebar luas dalam ilmu alternatif untuk menerima hasil yang tidak menyenangkan. “Bullsh * t”, “omong kosong”, “Aku tidak percaya Anda”, adalah komentar untuk lampu sootless saya. Aku menulis kembali “Orang-orang, Anda tidak harus percaya padaku, hanya mencobanya sendiri.”. Sekali lagi aku menarik kosong: “Saya tidak perlu mencobanya, aku tahu apa yang terjadi dan itu bukan apa yang Anda posting di sini” adalah reaksi saja.


Ya, dan BAHWA justru merupakan alasan mengapa “misteri jelaga” masih merupakan bagian dari setiap penerbitan baru dan setidaknya satu “taman misteri “….



Kesimpulan:


Yah, seperti Mr Spock akan dikatakan. “Menakjubkan”. Tak satu pun dari tempat dari penggemar jelaga sudah benar. Ada jelaga, meskipun lampu Mesir hampir sootless dan bahkan bangunan di tidak membutuhkan pencahayaan buatan mengandung jelaga. Seluruh argumen ini adalah sebagai salah sebagai argumen dapat. Tapi hanya karena kami yakin bahwa jelaga berasal dari sumber-sumber non-Mesir itu masih ada bukti yang dapat digunakan untuk mengusulkan metode alternatif pencahayaan.


BTW: Hal ini dimungkinkan untuk mengurangi jelaga dari lampu minyak dengan menempatkan garam ke dalam minyak. Saya tidak mencobanya karena saya tidak bisa jelaga bahkan tanpa garam di minyak …


Ada lebih titik-titik kritis tentang teori lampu selain dari argumen palsu dari jelaga hilang. Satu lagi: Di mana bisa memiliki listrik dari Mesir yang diambil? Selama lebih dari 200 tahun sekarang penggalian sistematis terjadi di Mesir, dan tidak ada generator listrik dapat ditemukan. Objek hanya pada semuanya ditemukan dari zaman antik yang dapat menghasilkan listrik beberapa yang terkenal


Baghdad-Baterai


Ini pot kecil yang ditemukan di dekat Baghdad hari ini adalah kandidat terbaik untuk perangkat elektro-kimia yang ditemukan begitu jauh [Baghdad Baterai].

Tertua ditemukan di permukiman Parthi, yang dihuni sekitar waktu kelahiran Kristus. Situs Penemuan – sebuah bukit yang kebetulan dianggap ditemukan untuk menjadi sebuah desa kuno pada tahun 1936 – menunjukkan bahkan kemudian menetap. Pot lainnya bahkan mungkin harus duduk di periode sampai 1200 CE. Dari ini, setiap penggunaan perangkat tersebut di Mesir kuno tampaknya sangat mustahil.



Benar dari awal dengan excavator kepala Wilhelm Koenig telah berpendapat bahwa baterai pot telah digunakan untuk galvanisasi item. Beberapa menemukan dan tulisan menyebabkan keyakinan bahwa Partia tahu metode pelapisan tembaga atau perak dengan emas dengan menggunakan emas sianida – tanpa menggunakan listrik. Dengan rekonstruksi baterai seharusnya tingkat galvanizing bisa empat kali lipat.


perangkat seperti itu unly bisa digunakan sekali. Jika mereka digunakan dalam jumlah besar di kehidupan sehari-hari, sisa-sisa dari mereka harus telah ditemukan di suatu tempat. Hal ini diketahui oleh propagists ide ini, juga, jadi mereka strip ke penggunaan lampu listrik untuk “tujuan sakral saja”. Situasi mendapat scizophrenic sini: Di satu sisi penulis menunjukkan masalah (jelaga) yang hanya bisa solvend (menurut mereka) dengan menggunakan penerangan listrik besar, di sisi lain mereka mengurangi teori mereka untuk skala kecil sakral gunakan sendiri. teori mereka sendiri karena itu tidak dapat memecahkan masalah diciptakan untuk memulai ide!


Baterai = Energi?


Ada pasti perbedaan antara dipercepat menggembleng teknik dan pencahayaan bola lampu. Dalam kasus pertama amperages kecil dan tegangan yang cukup untuk melakukan pekerjaan itu, tapi tidak dalam kasus kedua. Bahkan lampu senter kecil perlu sekitar satu Watt untuk menumpahkan cahaya redup.


Kinerja baterai adalah produk dari tegangan dan arus listrik (volt ampere kali). tegangan adalah bahan konstan antara logam yang berbeda. Jika kita menempatkan dua logam yang berbeda dalam asam kita bisa mengukur perbedaan listrik diukur Volts i .. Perbedaan ini tidak tergantung dari ukuran pelat, hanya tergantung pada bahan yang digunakan. Perbedaan antara dua pelat dari bahan yang sama adalah null. Oleh karena itu Anda dapat mengurutkan berbagai logam ke dalam baris elektro-kimia dengan unsur-unsur paling negatif (menyerah elektron) ke kiri dan yang paling positif (pengumpulan elektron) ke kanan. Prinsip ini dikenal pada kami untuk sekitar 200 tahun, dan kombinasi terbaik untuk logam dikenal hampir sama panjang.


The “baterai” ditemukan di Baghdad namun sangat miskin dalam perbandingan. Beberapa hanya berisi logam yang sama (tembaga batang dalam silinder tembaga) dan dapat menghasilkan sehingga tidak ada tegangan sama sekali. Dan beberapa orang yang bisa berisi pasangan logam tembaga / besi yang hanya 0,5 volt terpisah pada skala elektro-kimia. Ini tidak mencakup penelitian sistematis fenomena yang akan menjadi dasar bagi pengembangan lampu.



Faktor kedua baterai diselesaikan hampir sama efisien daripada yang pertama.

amper tergantung pada permukaan elektroda yang digunakan. Baterai yang ideal memiliki dua elektroda dengan permukaan seluas mungkin, dengan bahan berbaring terpisah sejauh mungkin pada skala elektro-kimia. Sebagai contoh baterai disk seperti tumpukan Volta terkenal, yang terdiri dari pelat tembaga dan seng. Atau seng baterai batubara kami, yang pusat elektroda adalah staf arang aktif dengan permukaan aktif sebagai besar beberapa lapangan sepak bola. Peninggalan Baghdad ada miskin, juga, mereka datang dengan satu batang besi dengan permukaan minimal sebagai elektroda counter. Ini adalah tanda lain terhadap penelitian sistematis listrik.


Baterai = Light?


Pada tahun 1995 saya membuat rekonstruksi baterai tipe Baghdad sendiri. coba pertama saya adalah sebuah bencana: Reaksi dihentikan setelah beberapa menit. Setelah beberapa penelitian saya menemukan alasan: asam alami seperti yang bisa digunakan (saya menggunakan cuka) membutuhkan udara untuk bereaksi. Oleh karena itu konstruksi asli tertutup tidak akan pernah bekerja sebagai baterai!


Setelah saya mengebor beberapa lubang ke dalam silinder yang dihasilkan sekitar 0,4-0,5 volt dengan kontak terbuka, dan memiliki ampere hubungan pendek dari 50 mA. The “performance” listrik menambahkan hingga 25 mili Watt tanpa perangkat yang terhubung (yang memecah untuk 1/10th dengan bola lampu tunggal terlampir).


Itu berarti bagaimanapun, bahwa untuk pengoperasian hanya satu 1-lampu watt kuantitas konyol baterai empat puluh diperlukan! Karena setiap baterai beratnya sekitar 2 kilogram, senter Mesir tanpa rak dan kabel akan berat sekitar 80 kilogram!


Oh, setelah sekitar 8 jam output daya dalam baterai terurai menjadi lumpur, hijau beracun yang harus dibuang.



Dan solder di bagian bawah memberi jalan, juga, sehingga seluruh kekacauan jatuh ke dalam silinder saya telah meletakkan di bawah silinder logam.


Untuk pencahayaan dari situs bangunan dengan baterai berarti ini:


* Satu 1 bohlam 40 Watt kebutuhan baterai per hari kerja.

* Pekerja membutuhkan lampu

* 10 pekerja menggali setiap situs

* Penggalian Setiap waktu dua tahun (sangat diperkirakan dengan hati-hati)

* => Setiap sistem yang dibutuhkan 292.000 (!) Baterai!

* Total berat: 584 ton!


* Ada 400 situs bawah tanah yang besar di Mesir

* => 116 juta baterai yang diperlukan

* ==> Dengan berat total 233.600 ton!

* Semua baterai harus berbaring di suatu tempat sebagai skrap besi atau limbah. Situasi menemukan untuk baterai di Mesir Namun ZERO!


Hanya ada item lain kecil selalu “dilupakan” oleh para pendukung baterai kuno: Setrika. Besi adalah logam yang jarang dan berharga di Mesir, karena tidak ada bijih ditemukan di sana. Deposito bijih besi berikutnya berada di Turki hari ini, dan dalam kepemilikan perusahaan dari Hethites, yang memiliki monopoli barang besi manufaktur dari sekitar 1600 SM Tetapi masing-masing “baterai” membutuhkan batang besi pusat sebagai elektroda utama. Jadi itu hanya mungkin bahwa logam pertama kali digunakan pada tahun 1600 SM memainkan peran utama dalam pencahayaan piramida dibangun lebih dari 1000 tahun sebelumnya! Setiap baterai yang terdapat sekitar 150 gram dari besi, sehingga untuk 400 seluruh kuburan besar tentang


17.400 ton logam ini lebih berharga dari emas yang dibutuhkan.


Dari angka ini dengan mudah dapat diturunkan bahwa pengoperasian lampu listrik dengan baterai Baghdad yang disebut itu tidak mungkin. Tapi tidak ada sumber energi lain antik diketahui, sehingga lampu setiap menghadapi masalah sumber daya hilang.


Dalam siaran televisi “Aliens -? Apakah mereka kembali” oleh Erich von Daeniken, sudah dibahas oleh saya di bagian piramida, ia mencoba untuk membuat sambungan antara baterai Baghdad dan cahaya dengan cara khas nya. Ia mencoba untuk menyarankan bahwa lampu gas discharge bisa didukung dengan seperti baterai. Jadi dia menghubungkan multi meter digital untuk baterai – suara mendengung keras menunjukkan tegangan tinggi. Kemudian kita dapat membaca tegangan tidak didefinisikan dari “0293″ pada meteran, setelah itu ia menyajikan suatu “rekonstruksi” dari sebuah lampu pelepasan gas Dendera tipe juga terhubung dengan meter, dan memberikan kesan bahwa kedua tegangan adalah dari jumlah yang sama!



Sumber energi lain?


“Jika orang Mesir sudah tahu baterai, kemudian generator yang berbeda mungkin telah dikenal” adalah riang gembira, tapi cara masuk akal atau hilang untuk membuktikan teori.


Ketika Volta bereksperimen dengan (dengan cara 10000 kali lebih efisien) nya baterai, ia tinggal di usia penelitian dan kemajuan. Setiap detail, perbaikan masing-masing diterbitkan dan ratusan ilmuwan di seluruh dunia seluruh sibuk dengan studi alam dan bertukar hasil mereka dalam publikasi tak terhitung. Namun demikian berlangsung hampir 200 tahun sampai induksi ditemukan, dan dari ini pada akhirnya generator dikembangkan. Hal ini diperlukan suatu jumlah yang luar biasa langkah-langkah kecil, dan masing-masing dapat direkonstruksi dari publikasi tak terhitung.


Dari Parthic, Babylonic atau wilayah Mesir namun tidak ada bukti untuk studi sistematis fisika atau kimia, yang merupakan prasyarat wajib untuk pengembangan teknik tersebut dikenal. Tapi tanpa pengetahuan ini tidak ada pengrajin jenius amatir bisa “secara kebetulan” menciptakan sesuatu seperti generator. Kesimpulan ini karena itu sama nyenyak sebagai rantai alasan “Mereka memiliki roda, sehingga mereka tahu mesin pembakaran”.


Selama tidak menemukan untuk pengembangan teknologi tersebut dibuat, kita harus menghilangkannya. Bahkan ketika Krassa / Habeck menyatakan pilar Djed mengejutkan, setelah mendefinisikan itu pada paruh pertama buku mereka sebagai “insulator listrik”, sebagai generator, yang menghasilkan listrik dengan “udara panas dan debu” …


ISU TEKNIS

“Lampu”


Setelah dua lembar bukti telah dieliminasi sekarang kita harus melihat lebih dekat pada objek itu sendiri. Saya akan mulai “teknis”, karena penulis tesis memintanya. Pada halaman berikut saya akan menunjukkan apa yang ilmu pengetahuan Mesir mengatakan tentang foto-foto.

Saya harus mulai dengan beberapa kata peringatan. Buku “Cahaya dari Firaun” oleh penulis Krassa Austria & Habeck (mereka menulis ringkasan yang paling populer tesis, dan aku dasar pembahasan saya di atasnya) adalah baik tertulis dan suara secara logis suara. Setelah membaca buku ini yang awam mungkin bertanya sendiri, mengapa ilmu pengetahuan Mesir menerbitkan seperti sampah tentang sejarah Mesir, karena tampaknya harus benar-benar berbeda. Tapi siapa pun dengan hanya sedikit pengetahuan tentang sejarah Mesir melihat sekaligus, apa beban sampah dituangkan ke pembaca percaya. Sebagian besar dari “sejarah” para penulis terungkap adalah penemuan bebas, karena itu aku tidak bisa mendiskusikan bagian-bagian dari buku ini – aku hanya tidak memiliki web space maupun waktu untuk memperbaiki segala yang mereka miliki twisted. Oleh karena itu saya akan tetap ketat ke obyek dan diskusi teknis dan Egyptological tentang mereka. Hanya beberapa contoh Krassa / sejarah Habecks aneh akan dibahas pada halaman tambahan pada akhir artikel ini.


Jadi mari kita lihat bagaimana wakil dari tesis elektro menafsirkan gambar Dendera terkenal [1] Krassa / Habeck memberikan penjelasan berikut (yang saya akan benar pada halaman berikut :-) ):. [2]



elemen lampu:


1. Imam

2. terionisasi asap

3. listrik debit (ular)

4. Lamp socket (seroja)

5. Kabel (seroja batang)


6. Dewa udara

7. Isolator (Djed-Pilar)

8. Pembawa cahaya Thot dengan pisau

9. Simbol untuk “saat ini”

10. Invers polaritas (Haarpolarität)

11. Penyimpanan energi (Generator elektrostatik?)


Atas dasar ini insinyur gambar W. Garn dibangun sebuah perangkat kerja yang memang memberikan cahaya. Dalam kitab Krassa / Habeck kita menemukan dia berikut sketsa dan deskripsi:



“Jika kita mengevakuasi bola kaca dengan dua bagian logam mencapai ke dalamnya (B), (C), kita bisa melihat debit di tingkat yang lebih rendah, tergantung pada ukuran balon kaca (D). Pada tekanan dari sekitar 40 t (ton) (40 mm air raksa) filamen lampu seperti ular meander dari satu bagian logam yang lain (E) Jika kita mengevakuasi lebih jauh, filamen lampu tumbuh lebih luas sampai memenuhi seluruh balon kaca.. Ini adalah apa yang kita lihat di pada gambar di ruang bawah tanah dari tempat kudus Hathor. “[3]



Ini adalah dasar dari penafsiran teknis. Kedengarannya logis, suara dipahami – dan tidak bekerja!


Kenapa begitu sering di “pinggiran ilmu” lampu ide ini hanya “bekerja” oleh kelalaian rincian penting. Anda mungkin telah memperhatikan bahwa saya menekankan kata “dua” dalam komentar Garns. Mengapa? Karena “dua” adalah kata kunci. Setiap “normal” lampu perlu dua elektroda untuk menghasilkan cahaya, bola lampu sederhana atau Garn-konstruksi.



“Yah, dan di mana masalahnya?” Anda mungkin bertanya. Sederhana. Masalahnya adalah, bahwa “bekerja” lampu gambar dalam Dendera hanya salah satu dari enam. Dan dari semua enam gambar ini adalah HANYA satu tempat mencapai sesuatu “ke dalam” “bola”!


Gambar-gambar dari obyek dapat dilihat tiga kali dalam kriptus bawah tanah dan tiga kali dalam sebuah “ruang kultus” yang terkait akan saya bahas nanti. The “bekerja” lampu sekali ditampilkan di ruang bawah tanah. Tiga kali gambar seperti ini, dengan udara dewa Heh membawa “lampu” yang ditampilkan (satu di ruang bawah tanah, dua di ruang kultus):




dan dua kali dengan cara ini dengan pilar djed luar “lampu” (sekali di ruang bawah tanah dan sekali di ruang kultus):



Objek-objek ini tidak pernah bisa telah lampu. Baik sebuah Garn-tipe atau yang “normal” bola lampu. Tapi itu akan lebih buruk lagi, karena ada gambar objek serupa di kapel sekitar candi. Tanpa Djed, teratai atau generator:



Ini adalah gambar dengan batu ular yang disebut. Krassa dan Habeck membuat menyenangkan tentang mereka, sebagai “penjelasan konyol dari Egyptologists” – karena itu saya akan membahas arti mereka pada halaman Egyptological.


Faktanya adalah, bahwa “penjelasan lampu” bekerja hanya untuk salah satu dari enam gambar besar, dan tidak ada batu ular terhitung di candi ini dan di seluruh Mesir.


Hanya mungkin (dan benar-benar digunakan) penjelasan adalah: “Orang Mesir melihat semuanya hanya beberapa saat singkat, sehingga mereka tidak bisa ingat bagaimana hal yang benar-benar tampak seperti”. Tapi kau harus mengakui bahwa ini adalah konyol. Seperti yang Anda ingat: inti dari cerita-lampu adalah, bahwa Mesir digunakan berabad-abad hal, bahkan ribuan tahun, secara rutin cahaya keluar piramida dan makam. Namun mereka tidak bisa ingat bagaimana alat sehari-hari mereka tampak seperti?

Bahkan “model dikurangi” (yang juga bertentangan dengan tidak awal-jelaga-”bukti”), bahwa hanya imam topi ini instrumen magis dan menunjukkan beberapa kali setahun untuk massa heran, gagal, karena mereka harus memiliki benda-benda di tangan dan dapat disalin mereka. Jika kita mengambil dalam akun bahwa “kerja” model secara dramatis kalah banyak dengan jenis non-bekerja kita hanya dapat menyimpulkan bahwa gagasan adalah, dari sudut pandang ilmiah, cacat. Dalam ilmu ide hanya menarik jika dapat dalam segala hal setidaknya ide lainnya bisa menjelaskan, dan ini sangat menarik jika dapat menjelaskan beberapa hal yang lebih baik.


Model lampu bahkan tidak bisa menjelaskan lima dari enam gambar besar, belum lagi ratusan batu ular kecil. Funny: “ilmu sekolah” tidak memiliki masalah untuk menjelaskan mereka …


Tetapi ada lebih banyak masalah bahkan menghancurkan ide dasar bahwa hal tersebut dapat lampu apapun. Krassa / Habeck tampaknya percaya bahwa benda-benda pada gambar akan ditampilkan dalam proporsi alami mereka berkaitan dengan “imam” lampu belakang (meskipun mereka bertanya-tanya, bahwa beberapa orang lain yang akan ditampilkan lebih kecil dari imam). [4] Jika kita menggunakan imam sebagai skala, objek pada bantuan harus sekitar 2,5 m dengan diameter terbesar dari satu meter, dan diameter terkecil dari 50 sentimeter!

Terlepas dari konstruksi yang digunakan, bohlam harus memiliki vakum dekat di dalam – dapat Anda bayangkan tekanan udara bertumpu pada alat tersebut?

Yah, kita tidak perlu menebak, kita bisa menghitungnya. Dengan panjang 2,5 meter, dengan ketebalan terbesar satu meter dan ketebalan terkecil dari 50 sentimeter kita dapat menghitung volume kira-kira sebagai kerucut terpotong sekitar 2 panjang m (Volume = pi * h / 3 * (R12 r1 * r2 R22) dan belahan bumi satu diameter meter (Volume 2 / 3 Pi r3). Volume gabungan sekitar 1,12 meter kubik, permukaan jumlah objek sekitar 6,3 meter persegi.

Jika objek dikosongkan, tekanan dari sekitar 63 t (ton) akan beristirahat pada objek Dendera. Untuk menahan seperti tekanan besar, objek harus cukup tebal berdinding, setidaknya 2-3 cm tebal. Berat umbi ini akan maka sekitar 750 kilogram. Dan rakasa ini akan tetap menjadi bom waktu: celah kecil di kaca dengan pendinginan tidak merata dengan manufaktur, dan lampu implodes Dendera dengan kekuatan bom. Efek fragmentasi mungkin mematikan di pinggiran beberapa meter!


I untuk kasus saya juga tahu tidak ada bola kaca kekosongan format yang sama dari manufaktur modern, dan ini mungkin alasannya. Kita tidak bisa melakukannya – tetapi orang Mesir bisa? Meskipun mereka tidak memiliki industri teknis sama sekali? Err – tidak ada.

“Sampah” satu lampu-fan mengatakan kepada saya, yang menjatuhkan ide Garn dalam milidetik untuk membela ide umum (orang-orang di pinggiran ilmu pengetahuan sangat fleksibel dalam switching bahkan asumsi dasar untuk menyimpan “misteri” hidup). Saya diberitahu, bahwa bola lampu bisa saja diisi dengan gas mulia.

Tentu, gas mulia tumbuh pada kurma :-) Tanpa teknologi industri nyata tidak mungkin untuk mendapatkan gas tersebut. Tidak ada jejak dari teknologi yang dibutuhkan untuk mengekstraknya sebelum abad ke-20. Juga: lampu Dendera harus mengandung gas yang cukup untuk mengisi setidaknya 713.000 lampu halogen (!!!) dengan kinerja pencahayaan bersama 14 juta Watts (di salah satu bar mengisi tekanan)! Dan dua kali dapat menebak apa yang menyala lebih terang.


Dalam kedua kasus pembangunan Dendera dicirikan terutama oleh tidak berguna tersebut. Sebuah bohlam yang sederhana atau 500 lampu halogen W kebutuhan sumber daya yang lebih sedikit, lebih sederhana dan lebih aman terhadap cacat produksi seperti rakasa. Ia memiliki alasan-alasan mengapa kita menggunakan lampu saat ini kecil dan tidak ada raksasa Dendera, bahkan bertahun-tahun 100something setelah Edison.


Oh, aku lupa lampu kaca. Kaca bagi kita artikel kehidupan sehari-hari, namun situasi di zaman kuno berbeda. Itulah mengapa kami datang terakhir untuk masalah besar sejarah alternatif: cakrawala peristiwa. Bahan ahli Paul Nicholson menulis di buku standar saat ini tentang bahan Mesir dan teknik manufaktur:


“Antikes ägyptisches Glas gehört zum Besten der Welt antiken. Trotz Technischen kapal purse sein ist und seine Ausgereiftheit Ursprung Fertigungstechnik Noch verstanden unvollkommen Lucas (1962:179) bemerkt, Dass, obwohl der vor sporadisch Glas 18.. Dynastie (ca. 1550 SM) auftauchte , mati ein wohl eher von glückliches Nebenprodukt Unfällen bei der Fayence-Fertigung perang, während Herstellungen spätere eindeutig sind gewesen geplant … Von 1500 SM sebuah Glas taucht als reguläres hohem Produkt mit Prestige di Ägypten auf. “[5].


Jadi kaca menjadi produk bergengsi harga tinggi sekitar 1500 SM – lebih dari 1000 tahun setelah piramida besar itu dibangun.

Jika kita tambahkan al fakta-fakta ini udara menjadi sangat tipis untuk tesis lampu – dievakuasi, untuk mengatakan. :-)



Mari kita lihat beberapa negligibilities aku melihat di sepanjang jalan. Krassa / Habeck adalah marah (seperti banyak dari rekan-rekan mereka) oleh interpretasi dari hal-hal sebagai “simbolis” dalam publikasi ilmiah. Menjijikkan. Paleo-SETI jauh lebih lurus ke depan, mereka tidak perlu omong kosong simbolik untuk menjelaskan hal-hal. Nah, selain, tentu saja, simbol Krassa / Habeck juga perlu menjelaskan konstruksi mereka!

Ya, mereka membutuhkan simbol juga. Ular misalnya. The Garn-lampu baik aura cahaya sekitar lengan atau cahaya mengisi seluruh bola. Sebuah ular sebagai akibat terus menerus tidak ada. Jadi ular tiba-tiba menjadi simbol untuk arus listrik! Tapi bahkan akan lebih baik: tidak hanya ular, tetapi semua objek pada bantuan simbol-simbol tiba-tiba menjadi – satu-satunya cara penulis dapat menafsirkan jauh tidak sesuai “rincian”.

Dua orang menghadap bawah bohlam adalah mengubah ke sebuah “simbol untuk alternating current”, wanita sebelum mereka menjadi “simbol untuk arus listrik”, kera dengan dua pisau (diidentifikasi hanya beberapa halaman sebelumnya benar sebagai perlindungan dewa Upu [ 6], tetapi dengan penafsiran gila) bermutasi dalam beberapa halaman kemudian [7] dari & “simbol untuk tegangan tinggi” untuk “Thot, pembawa cahaya” – sebuah “simbol untuk cahaya”. Itu benar-benar lucu, karena ilmu pengetahuan Mesir perlu simbol yang lebih sedikit untuk menjelaskan seluruh pemandangan, karena saya akan menunjukkan pada halaman berikut.


Ide lampu gagal lagi karena memerlukan simbol tidak kurang tetapi lebih. Jadi bagaimana dengan jijik untuk simbol? Apakah beberapa lebih sama dari yang lain?


Argumen berikutnya adalah, seperti yang diharapkan, yang terkenal “terlihat-seperti”-argumen dari ilmu pinggiran. Selama tidak ada penjelasan yang masuk akal lainnya, sehingga konsensus mengenai mantan AAS forum diskusi, tidak ada alasan untuk melihat sesuatu yang lain dalam objek tersebut. Karena objek Dendera terlihat sangat mirip lampu modern kita bahwa interpretasi lainnya hanya tidak masuk akal.


Anehnya. Pada gambar di atas Anda melihat serangkaian konstruksi lampu saat ini dan yang lebih tua. lampu halogen, lampu Spot, tabung neon – dan tidak satupun dari mereka bahkan telah kemiripan terkecil untuk pembangunan Dendera. Bahkan natrium tekanan tinggi lampu di sebelah kanan, meskipun sedikit serupa pada pandangan pertama, benar-benar berbeda dalam ukuran, struktur dan cara operasi untuk sepotong Dendera Kontra. Terutama Aku rindu lengan penting agar terkemuka mencapai ke dalam lampu. Jadi pembaca yang budiman, jika Anda mengetahui adanya lampu yang digunakan teknis sekarang atau di masa lalu – tolong, kirimkan saya gambar. Kecuali kemudian aku melihat tidak ada alasan untuk menafsirkan relief Dendera sebagai lampu.


Dengan cara: kita sering mendengar tentang “rekonstruksi” dari kuno “artefak”, tetapi mereka biasanya tidak pantas kata itu. Seperti di sini yaitu pada konstruksi realitas yang dirancang dengan cara, bahwa mereka terlihat seperti bagian pada relief kuno atau pas deskripsi kurang lebih buruk tertulis. obyek lainnya adalah misalnya motor Maya atau antar-jemput Hesekiel dari Blumrich [Ezechiel, Astronot Kuno Teori]. Sebuah konstruksi lampu yang terlihat seperti Dendera Dimungkinkan tetapi tidak masuk akal. Ia memiliki alasan-alasan mengapa kita menggunakan lampu kecil dan tidak 2,5 m monster Dendera.



Skala waktu


Mari kita melihat Dendera dan itu koneksi ke Firaun Mesir. Untuk mendukung pengaruh dari “teknologi”-Dendera di Mesir kuno candi harus menjadi tua. Dan, sehingga penulis Krassa / Habeck dalam buku mereka, candi IS tua. Tidak hanya tua, tapi prasejarah, juga. Nah, itu saja, maka?


Tidak, tidak benar-benar, para penulis mengatakan hanya setengah kebenaran. Memang benar bahwa lokasi candi itu digunakan sejak masa lalu, setidaknya kembali ke pemerintahan Khufu.

Tetapi candi ini sudah diruntuhkan sepenuhnya setelah Alexander Agung menaklukkan Mesir 332 SM:


“Sisa-sisa candi mantan … tidak diketahui, karena semua struktur sebelumnya telah dirobohkan di zaman kemudian Ptolemeus untuk memberikan ruang bagi kuil, hari ini baru terlihat.” [8]


OK, tetapi relief bisa lebih tua. Mereka berada di ruang bawah tanah, mungkin itu tidak dihapus? Tidak relief yang bekerja di relief tinggi yang tidak dapat diubah kemudian. Dan pada relief kita dapat menemukan nama pembangun kuil. Krassa / Habeck adalah, seperti yang kita dapat membaca dalam buku mereka, sekitar 4 jam di dalam kamar dan difoto setiap sentimeter persegi dari relief dan prasasti [9]. Jadi mereka harus memiliki tersandung atas “kartu mengunjungi” pemilik, cartouche namanya. Ia bahkan bisa dilihat dalam buku mereka di atas meja 24: Ptolemeius XII. Dan ia hidup – sekitar 50 SM! Itu dengan prasejarah. Jika salah satu mendongak apa Thomas Schneider telah menulis di dalam Lexikon der Pharaonen (Kamus Firaun) tentang Ptolemeius XII, kita menemukan:



“Acara saldo bangunan dan kebijakan agama Ps ‘XII. Adalah peresmian kuil Edfu pada tanggal 7 Februari 70 Dalam Dendera dia. Dimulai pada tahun 54 SM dengan pekerjaan pembangunan ……” kuil Hathor [10]


Masih ada pertanyaan? Candi ini dibangun di era lama setelah akhir dinasti Mesir, sekitar 300 tahun setelah masa pemerintahan firaun Mesir terakhir. Dan: tidak ada candi sebelum Dendera menunjukkan simbol-simbol seperti ini. Tidak ada hubungan antara simbol-simbol dan Firaun Mesir. Apapun yang mereka adalah: ide seluruh listrik di Mesir kuno telah meninggal dengan tanggal ini bangunan.


Egyptologic isu


Penafsiran teknis dari objek Dendera di halaman terakhir dibiarkan terbuka beberapa pertanyaan yang tak terjawab. Jadi mari kita lihat sekarang apa ilmu pengetahuan Mesir telah mengatakan tentang relief ini. Apakah Anda akan terkejut jika saya mengatakan bahwa ini adalah gambar dari “objek kultus”?


“Cult” adalah sebuah kata yang buruk definitif dalam arkeologi alternatif, karena menurut pendapat penulis banyak alternatif “kultus” selalu digunakan oleh ilmu pengetahuan sekolah ketika mereka tidak bisa menjelaskan arti sebenarnya dari suatu objek. Tetapi manusia kuno, sehingga mereka berpendapat, jauh lebih cerdas daripada sains sekolah menerima, dan tidak perlu untuk kultus tidak berguna (althogh ini membuka dilema baru: di satu sisi nenek moyang kami terlalu cerdas untuk kultus, di sisi lain mereka terlalu bodoh untuk stack lebih dari dua batu tanpa bantuan dari “dewa”).



Titik utama dari kultus-oposisi adalah: Jika ada IS kultus tidak, kita dapat menginterpretasikan objek ini secara teknis dengan “tampak seperti …” metode. Dan jawaban untuk mengapa tidak ada kultus adalah counter rethoric-pertanyaan: “Apakah orang-orang di zaman kuno tidak sedikit secerdas orang modern Mengapa mereka memiliki kultus lebih dari yang kita Dan kita orang-orang cerdas dari hari ini tidak ada MEMILIKI? sekte. “


Yah, mereka tidak bisa serius dengan “zaman modern cultless”. Ada beberapa bangunan yang disebut “gereja” sekitar, yang dapat dilihat sebagai “pusat kultus”. Ya, ada kultus dirayakan di sana (komuni, baptisan, pelayanan gereja …) yang terhubung dengan obyek kultus (salib, tabernakel, altar).


Dan kemudian ada kuil, masjid dan sinagog dari agama yang berbeda di seluruh dunia, dan banyak 100 juta. orang merayakan kultus berdedikasi di pusat-pusat kultus – di dalam dan di luar di rumah.



“Yeah, tapi itu saja”, kata seorang penggemar-cultless dalam sebuah diskusi.


Ya, semua. Selain dari semua sekte dan sekte lain di sekitar, yang lebih dan lebih disukai dalam masyarakat cultless barat kita. Kristal penyembuhan, kultus UFO seperti Raelians, kekuatan bumi, Feng Schui, horoskop, hantu dan momok penuh believs esoteris …


Ya, kita benar-benar tercerahkan dan cultless


Oh, dan dari reaksi dari beberapa “cultless” penggemar sebuah taman petualangan di pegunungan Alpen Swiss sudah dianggap sebagai pusat kultus baru …


Jadi ketika kita saat ini memiliki beberapa 100 juta (atau bahkan beberapa miliar) dari cultists sekitar kita bisa berasumsi, bahwa kultus pada zaman kuno bermain setidaknya peran yang sama seperti yang mereka lakukan hari ini. Dan aku bertanya pada diri sendiri, bagaimana cultless-penggemar akan menafsirkan sisa-sisa bangunan kultus kami. Gereja menara dan menara sebagai “memori hilang kapal ruang”? Ups, aku lupa bahwa ini bahkan hari ini paqrt dari beberapa tesis alternatif …

Rencana sini kita bertemu lagi, teman lama kita, konteks. Cara kerja beberapa penulis – menarik beberapa rincian dari konteks dan cetakan mereka bersama-sama untuk menciptakan suatu realitas baru – akan menghasilkan hasil yang spektakuler, tapi tidak ada yang dapat diandalkan. Hal yang sama di sini. relief Mesir memiliki karakteristik tidak ditempatkan hanya connectionless di daerah tersebut. Kami menemukan mereka biasanya dalam candi atau kuburan. Tidak seperti kita “gereja tujuan umum” kuil Mesir biasanya melayani tujuan khusus. Jika candi Dendera melayani Tuhan cahaya, atau mungkin bahkan “instruktur tidak diketahui dari bintang-bintang” misalnya – yah, ini akan menjadi pertanda baik.



Sayangnya, kuil tidak melayani dewa bintang. Candi Dendera dan crypt, di mana angka misterius adalah, melayani eksklusif satu tujuan: Siklus tahunan matahari, Tahun Baru dan perayaan-nya. Candi lengkap didedikasikan untuk topik ini. crypt itu juga merupakan fungsi praktis: Ini berfungsi untuk menjaga patung-patung ditampilkan pada relief untuk perayaan, yang diperoleh keluar ke upacara. Teks dalam kriptus, yang diterjemahkan walaupun beberapa penulis menyatakan sebaliknya, biarkan untuk itu tidak diragukan (misalnya “tempat tersembunyi gambar SMN”). Dalam teks bisa ditemukan yang tujuan apa patung itu, seberapa besar mereka, apa bahan yang mereka terdiri dari dan apa yang telah dilakukan dengan mereka selama malam Tahun Baru. Jadi apa yang lampu harus dilakukan dengan Malam Tahun Baru?


Arti relief


Teks, yang termasuk lega, menjelaskan semua bagiannya hanya menampilkan topik tahun baru yang ditunjukkan di atas. Tema utama adalah matahari memiliki hari terakhir dalam tahun dan pagi hari pertama di tahun baru. Kita bisa membaca ini cukup jelas: “Resomtus hidup dengan gloss di langit (dan) hidup di hari perayaan Tahun Baru”. Itulah cara judul seluruh pemandangan.


Oval yang berisi ular menurut beberapa penulis bola lampu dan ular filamen lampu. Terlepas dari kenyataan bahwa ular di Mesir tidak pernah merupakan “cahaya” (dan aku tahu tidak ada ular lampu) oval telah di Mesir yang mendefinisikan arti: Ini adalah simbol dari langit pagi, di Mesir kuno “Duat”!


Ular mewakili, seperti di gambar lainnya, dewa matahari pagi, Harsomtus. Tapi mengapa, mengatakan skeptis, harus ular menjadi simbol matahari pagi? Cukup sederhana. Orang-orang Mesir melihat bahwa ular melepaskan mereka sembunyikan dan diyakini untuk memperbaharui dengan masing-masing shedding. Hampir seperti matahari pagi, yang muncul setiap pagi diperbaharui. Dan matahari bergerak seperti ular tanpa organ luar terlihat.

Terutama dalam bahasa Yunani-Romawi kali dari 300 SM pada Harsomtus selalu digambarkan sebagai ular. Oleh karena itu Harsomtus muncul dalam Dendera dalam semua kasus seperti matahari yang baru lahir, dan bukan sebagai filamen – itu akan banyak keluar dari konteks.

Pilar Djed


Titik substansial dalam argumentasi bola lampu adalah kolom Djed. Karena tidak dikenal apa yang diwakilinya, diasumsikan menjadi isolator listrik oleh beberapa penulis dari faksi SETI paleo dan diintegrasikan ke dalam tesis bola lampu. Namun, seperti yang kita sudah lihat pada bagian teknis, “lampu” digambarkan dalam tiga bentuk yang berbeda. Satu dalam bentuk “berfungsi” dengan senjata dari pilar Djed di dalam “bola”. Dua kali namun cara :-) secara lengkap ‘un-isolatoric’: Setelah benar-benar tanpa pilar Djed – memalukan, jika harus item sangat penting untuk kasus lampu, dan sekali dengan “bola kaca” sendiri beristirahat di pilar Djed dengan lengan luar bohlam. Dalam hal ini tidak dapat tiang Djed telah isolator – karena kaca itu sendiri adalah salah satu isolator paling dikenal.



Apa yang benar adalah bahwa kita tidak tahu asal dari bentuk Djed. Hal ini bisa saja banyak hal yang berbeda. Namun, hiroglif tanda yang menggunakan pilar Djed sebagai sebuah kata, digunakan khusus untuk kata “abadi” “stabilitas” atau – pada setiap saat dari sejarah panjang 3500 tahun. Penggunaan sesekali simbol sebagai “dukungan dari langit” mendukung arti tambahan. Dalam representasi bohlam Djed mendukung langit pagi, yang akurat sesuai dengan konvensi. Jadi kita bisa menerjemahkan “Djed” dalam banyak kasus hanya secara langsung dengan “kolom”.



Poin yang cukup penting sama sekali tidak didaftarkan oleh para pendukung tesis lampu. Mengapa – baik dari ketidaksadaran atau karena bisa menghancurkan beberapa teori tercinta – tersebut tidak saya ketahui. Tetapi dalam teks dengan relief lampu dan pada gambar tidak ada arti lain untuk Djed dari “abadi”, sebagai tulisan jelas-jelas membuktikan. Sampai saat ini tidak ada usaha untuk menyatakan mengapa dalam representasi ini tidak untuk menerapkan dalam gambar ini.

Bantuan lebih lanjut unsur-unsur


The “bola lampu” dari Dendera telah di kaki sesuatu seperti socket, ke mana menjalankan “kabel”, yang terhubung di sisi lain dengan “generator”. Ini adalah gambaran kita dapat membaca dalam literatur lebih fantastis. Tapi kabel kabel tidak. Hal ini, seperti yang kita dapat membaca langsung dalam teks menggambarkan adegan, tongkang matahari simbolis, sebuah perahu di mana matahari melayang di langit. Semua ini ditulis dalam teks di samping benda.


Baik adalah bentuk barge ditampilkan dalam Dendera biasa. Dalam banyak representasi simbolik tongkang perahu hanya terdiri dari string seperti obyek yang membentuk busur dan keras. Dan pada platform horizontal antara kita menemukan biasanya dewa dan benda-benda yang berhubungan dengan matahari atau matahari terbit. Salah satu benda berhubungan dengan tongkang matahari, dan biasanya terletak di buritan nya, adalah bunga teratai. Hal ini dapat dilihat pada Dendera juga. Ini yang disebut “lampu soket”!

Orang-orang Mesir kuno percaya bahwa matahari awalnya keluar dari bukit pertama yang keluar dari banjir penciptaan (yang kriptus dalam Dendera yang akurat di bawah tempat ini, sehingga diyakini). Salah satu versi ini adalah bahwa anak matahari (biasanya Nefertem) turun dari bunga teratai – hal yang sama Harsomtus tidak dalam bentuk ular di gambar Dendera. Sebuah bunga teratai ada soket lampu – itu tidak terlihat seperti satu, dan prasasti menjelaskan gambar hanya negara bunga teratai nya. Bunga teratai digunakan misalnya untuk produksi salep. The Nefertem Allah, versi Memphitic dewa matahari, bahkan disebut “Besar Lotus Flower”, yang muncul sebagai hal yang pertama dari air surut dan mulai penciptaan – yang jauh terlalu jauh untuk harapkan dari soket lampu :-) . bunga Lotus tampak mirip dengan yang digambarkan dalam Dendera sering ditampilkan dalam adegan meja, dan mereka mantel tanaman lengan atas Mesir – Knights of the Socket Lampu? Jika benda-benda di Dendera memang akan menunjukkan soket lampu, beberapa teks dan interpretasi benar-benar akan lebih dari sedikit lucu.



Sosok di tengah disebut Ka, dan sambungan dari teks pada dinding utara menunjukkan bahwa itu adalah Ka dari Harsomtus. Ka adalah jenis jiwa fisik dan tidak ada “imam menangani perangkat” karena beberapa penulis mengusulkan.


Tuhan pada “kotak” adalah Heh, pembawa langit, yang mendukung matahari terbit, adegan seribu kali lipat dapat ditemukan di Mesir. Heh adalah seperti Djed simbol untuk selamanya – itu mendefinisikan tetapi kekekalan siklik, bertentangan dengan Djed, yang untuk selamanya “terus”. Yang tidak dengan cara apapun konyol, tetapi ada hubungannya dengan cara orang Mesir tua itu melihat “waktu”. Ada objek yang berlangsung selamanya – langit, matahari, bumi. Tapi matahari abadi tidak menjamin, bahwa matahari kembali dari kerajaan orang mati setiap pagi! Hal ini dijamin oleh keabadian siklik, diwakili oleh Heh. Gambar-gambar di timur mewakili matahari terbit, sedangkan gambar dalam ruang barat D dan E menunjukkan matahari terbenam. Dan lagi tanpa lampu.



Dengan pengetahuan ini, tiga bentuk benda-benda “lampu” tiba-tiba masuk akal: Pada gambar pertama Djed membawa Harsomtus untuk membuatnya kekal, dan Heh langit pagi untuk membiarkan itu datang lagi dalam kekekalan semua. Pada gambar kedua mendukung Djed langit untuk membuatnya kekal, dan di Heh sepertiga untuk membiarkan itu datang lagi untuk selama-lamanya. Reiliefs Keduanya saling berhadapan langsung. Posisi lengan teknis benar-benar tidak masuk akal dari gambar ini sekarang memberikan rasa yang unik.


The Djed, yang Duat, Tongkang, Harsomtus, Ka, ular, Heh, dll fondasi seluruh teologi selama semua Mesir kuno. Semua ini dipahami dengan baik dan tidak memberikan ruang untuk teknik disalahpahami. Sebagai contoh, Djed menjadi sejak tertua dalam kombinasi dengan anch (hidup) dan UAS (kesejahteraan) simbol keberuntungan. Tidak ada tempat untuk isolasi. Hampir sama tuanya adalah konsepsi Djed sebagai pembawa langit, kanopi bisa beristirahat karena itu pada empat pilar Djed – mengapa harus istirahat langit-langit di isolator? The Djed terjadi sangat sering di pasang. The Djeds disebut maka Schu (pembawa langit) dan Tefnut (dalam hal ini juga carrier langit). Daftar ini dapat dilanjutkan lebih jauh dengan mudah, tetapi contoh-contoh harus cukup untuk melihat bahwa tidak ada tempat di Djed menjadi isolator.YANG TERJEMAHAN DARI pat dipungkiri untuk menafsirkannya sebagai lampu …


Lebih jauh ke bawah Anda dapat membaca terjemahan dari teks-teks dari kriptus dibuat oleh Egyptologist Wolfgang Waitkus. Berdasarkan penulis teks Krassa / Habeck sampai pada kesimpulan:


“Anehnya teks-teks Dendera sebenarnya dasarnya berisi data teknis dan paragraf, yang bisa dihubungkan masalah-bebas dengan” hipotesis listrik “Tidak hanya itu:. Mereka mewakili yang ideal, suplemen bermakna dan dukungan penafsiran kita dengan cara yang menakjubkan.”



Penulis Habeck bahkan melangkah lebih jauh dalam menyatakan bahwa Egyptologists sama sekali tidak berguna untuk menguraikan relief, karena karena kurangnya pelatihan teknis mereka tidak bisa mengenali bola lampu ketika berdiri tepat sebelum satu!! Secara harfiah:


“Sebuah Egyptologist mungkin seorang spesialis di wilayahnya, namun ia bisa melakukan mendeteksi pengetahuan elektroteknik dalam teks tua dan gambar Hampir tidak.? Dia akan mungkin tidak pernah comt untuk berpikir, karena sekolah buku bagaimanapun ilmu pasti termasuk kemungkinan ini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar